5.000 Driver Ojol Seantero RI Mau Geruduk Kemenhub dan Istana

LIGAPEDIA – Ribuan driver ojek online alias ojol bakal melakukan aksi hari ini. Para driver bakal melakukan aksi di kantor Kementerian Perhubungan hingga Istana Negara.

Ketua Presidium Gabungan Roda Dua (Garda) Igun Wicaksono mengatakan aksi ini akan dihadiri 5 ribuan driver ojol.

“Hari ini, siang ini kami ojek online akan melakukan aksi, estimasi kita ada 5 ribu orang. Pukul 12.00 WIB nanti kita kumpul di IRTI Monas. Jam 13.00 WIB kita longmarch ke Kemenhub lalu ke Istana,” ungkap Igun saat dihubungi detikcom, Rabu (15/1/2020).

Bukan cuma ribuan, menurut Igun akan ada banyak perwakilan driver dari daerah yang ikut serta dalam aksi hari ini. Paling jauh datang dari Palu, Sulawesi Tenggara.

“Kita bakal ada dari seluruh daerah, ada dari Kalimantan, Sulawesi, Jawa, Bali. Paling jauh Sulawesi Tenggara, ada dari Palu,” kata Igun.

Dalam aksi ini para driver menuntut Kemenhub untuk mengevaluasi tarif ojek online. Igun menyatakan para driver di daerah meminta agar tarif diatur oleh pemerintah provinsi.

“Kita mau ke Kemenhub dan Istana. Kemenhub kita mau tuntut evaluasi tarif. Teman-teman daerah minta untuk tarif diatur sama provinsi selama ini kan zonasi dari Kemenhub,” jelas Igun.

Setelah itu, para driver akan bertolak melakukan aksi di depan Istana Negara. Mereka meminta agar ojek online memiliki legalitas payung hukum.

“Kemudian kita akan ke Istana kita mau minta legalitas payung hukum bagi ojek online. Revisi UU 22, pemerintah mendorong legislatif untuk melegalkan ojek online jadi angkutan umum,” sebut Igun.

SUMBER : Detik.com